Sebab Diare Pada Bayi Dan Cara Menanganinya

Sebab Diare Pada Bayi Dan Cara Menanganinya

Sebab Diare Pada Bayi Dan Cara MenanganinyaSebab Diare Pada Bayi Dan Cara Menanganinya

Menangani Diare Pada Bayi Dan Cara Mengatasinya. Cirit-birit boleh menyebabkan ajal kerana penyakit ini membuat belum dewasa mengalami dehidrasi tahap berat. Parahnya , keadaan dehidrasi berat kadang tidak diketahui oleh orang tua. Kebanyakan orang renta gres tahu setelah mengetahui keadaan anak sedang dalam keadaan kritikal.

Cirit-birit menjadi penyebab utama ajal pada bayi dan kanak-kanak kecil pada rentang usia 1 bulan sampai di bawah lima tahun di Indonesia. Merujuk pada laporan hasil riskesdas (Penyelidikan Kesihatan Asas) yang dilakukan oleh Kemenkes tahun 2007 , angka ajal akhir cirit-birit pada bayi sebanyak 31.4% dan anak balita 25.2%.

 

Apa yang Menjadi Sebab Diare?

 

Jangkitan pada bayi sampai keracunan makanan yaitu pola penyebab cirit-birit pada bayi atau kanak-kanak kanak-kanak kecil. Beberapa penyebab anak terkena cirit-birit lainnya , antara lain:

Keracunan
Keracunan ini boleh terjadi dikala kanak-kanak menelan atau menjilat atau mengemut beberapa jenis barang yang bukan makanan menyerupai tumbuh-tumbuhan , materi kimia , dan ubat-ubatan tertentu tanpa sepengetahuan orang renta sehingga menyebabkan cirit-birit.

Bila anda kecolongan , akan datangi rumah sakit terdekat untuk mengelakkan kemungkinan buruk yang bakal terjadi. Gejala lain dari keracunan yang menimpa bayi contohnya keletihan , kejang-kejang , dan kesukaran bernafas.

Intoleransi Makanan
Berbeza dengan alergi makanan , intoleransi makanan yaitu bentuk sensitiviti perut terhadap makanan dengan menghasilkan reaksi gila yang tidak melibatkan sistem kekebalan tubuh. Salah satu pola yaitu sikap tidak toleran terhadap makanan yang mengandungi laktosa atau disebut intoleransi laktosa.

Intoleransi laktosa sangat jarang berlaku pada bayi. Namun jika nyatanya anak anda mempunyai intoleran laktosa , kemungkinan di dalam tubuhnya tidak terdapat cukup enzim laktase yang dibutuhkan untuk mencerna laktosa , gula dalam susu lembu dan produk susu lain. Apabila laktosa tidak dicerna oleh usus , maka timbul gejala menyerupai cirit-birit , perut kembung dan bergas , serta kram perut.

Alergi Makanan
Cirit-birit boleh juga disebabkan oleh alergi pada makanan tertentu menyerupai telur , kacang , kacang soya , bijirin , ikan , dan kerang. Gejala yang mungkin timbul dapat berupa cirit-birit , perut kembung , sakit perut , dan najis diiringi darah. Dalam kes yang lebih teruk , alahan makanan pada bayi boleh juga menyebabkan gatal-gatal , ruam , infeksi , dan kesukaran bernafas.

Ibu yang masih dalam masa laktasi , sebaiknya tidak mengambil makanan tersebut alasannya yaitu ASI yang dihasilkanlah yang mencetuskan alahan pada bayi. Jika problem ini ternyata menimpa bayi anda , segera temui doktor.

Minum Jus Terlalu Banyak
Memberikan bayi minuman manis ataupun jus buah-buahan yang mengandungi sorbitol dan tinggi fruktosa boleh mengganggu perut bayi sehingga berujung pada cirit-birit atau najis longgar. Hentikan perlindungan jus atau minuman manis yang biasa anda lakukan pada kanak-kanak dalam seminggu atau lebih , jika memang anda yakin bahawa cirit-birit yang berlaku disebabkan oleh ini.

American Academy of Pediatrics (AAP) mengesyorkan para orang renta untuk tidak menunjukkan jus buah pada bayi sebelum memasuki usia sekurang-kurangnya 6 bulan. Namun apabila sudah melewati 6 bulan , sebaiknya tidak memberi anak lebih dari 4 auns per hari.

Antibiotik
Antibiotik biasa diberikan pada anak dikala menjalani proses pemulihan dari suatu penyakit. Tapi perlu anda tahu bahawa antibiotik mempunyai kesan sampingan membunuh bakteria baik yang hidup di dalam pencernaan. Akibatnya terjadilah cirit-birit. Temui doktor dan tanyakan penyelesaian alternatif untuk menangani cirit-birit akhir kesan dari antibiotik yang diberikan pada bayi.

Sumber: https://airborn.co.id/ini-momen-favorit-para-selebriti-untuk-berselfie/

Close
Menu